Kamu udah nonton Jalan-jalan Men 2018 yang ke Ambon belom? Di episode itu ada satu alat musik yang keren banget, namanya Tahuri. Tonton dulu deh biar tau kayak apa suaranya.

Alat musik Tahuri ini unik banget karena 100% menggunakan bahan dari alam, yaitu kulit kerang. Katanya, sampe sekarang Tahuri ini masih digunain buat pembuka atau penutup upacara adat. Jaman dulu katanya alat musik ini digunain buat komunikasi anatara raja-raja dan masyarakat, dan juga ke staf kerajaan gitu. Gak jarang juga Tahuri ini digunain sama masyarakat Maluku buat ngumpulin orang-orang saat akan memberi berita penting.

Coba kamu perhatiin kerang di atas, mirip sama yang sering kamu temuin di pantai kan? Sebenernya bahan-bahan alat musik Tahuri ini emang asli dari alam. Katanya sih kerang-kerang ini banyak banget di pantai-pantai Maluku. Kalo di pantainya biasanya kamu bakal temuin yang kecil-kecilnya. Jadi kalo mau cari kerang yang ukurannya cukup besar, harus cari di dalem laut. 

Ukuran kerang berpengaruh banget sama nada-nada yang dihasilin, dan ukuran lobang yang untuk meniup juga ngaruh banget. Semakin kecil kerangnya, suaranya akan semakin nyaring. Dan sebaliknya, semakin besar kerangnya suaranya semakin rendah. Pembuatan tahuri juga gak gampang,  kerang dilubangi dengan bor atau paku lalu ditiupkan berulang kali buat dapetin nadanya. Nada-nada pada alat musik ini dicocokin sama alat musik lain kayak suling dan pianika.

Cara niupnya juga gak gampang lho. Kalo kamu gak ngerti tekniknya, mau kamu tiup sekenceng apapun gak akan ngeluarin suara. 

Kalo kamu berkunjung ke Ambon, cari tau soal alat musik ini. Kamu harus dengerin sendiri kemegahan suara alat musik ini kalo udah dimainin sama sekelompok anak muda manise.