Kalo kamu ngikutin Pilkada DKI dari putaran pertama dan kedua, pasti kamu ngerasa pilkada DKI ini mirip-mirip pertandingan sepakbola. Atau jangan-jangan kamu gak ngerasa kayak gitu? Yaudah sini MBDC bikin kamu jadi ngerasa kayak gitu.

1. Sama-sama ada dua leg

Dalam dunia sepakbola kita mengenal yang namanya home-away atau kandang-tandang, sama aja kayak Pilkada DKI kali ini, ada dua putaran. Tapi bedanya, siapapun yang menang di putaran kedua, bakal jadi juara, gak kayak bola, yang menang di leg kedua belom tentu juara.

2. Strateginya hampir sama

Dalam sepakbola kamu pasti mengenal strategi semacam ini:

  • Attack
  • Defence
  • Counter attack

Sama aja kayak Pilkada, debat yang disajikan KPU ngasih liat gimana Ahok mengeritik DP 0%-nya Anies, dan sebaliknya Anies mengeritik penggusuran yang dilakukan oleh Ahok. Ini sebenernya sama aja mereka lagi main menyerang tapi dengan elegan dan cerdas.

Lalu mereka juga sama-sama bertahan, khususnya dari serangan dalam bentu kritikan, contohnya Ahok beralasan penggusuran tidak mungkin tidak dilakukan, demi normalisasi sungai, atau Anies yang katanya udah punya itung-itungannya atas DP 0%.

Dan ada juga yang namanya Counter Attack, Ahok kembali menyerang dengan gagasan baru yaitu membangun banyak rusunawa yang nantinya bakal disewain sama orang Jakarta yang punya rumah di pinggiran Jakarta. Dan Anies pun sama, dia juga nyerang balik dengan program menggeser bukan menggusur, ya pokoknya gitu deh.

3. Pendukung lebih heboh dari pada yang didukung

Kamu pasti punya temen yang hobinya debat atau ngecengin kalo ada tim kesayangannya kalah. Nah sama aja kayak sepakbola. Kenyataan yang ada, pendukung Ahok-Djarot dan Anies-Sandi, gak jarang debat bahkan sampe ngata-ngatain satu sama lain. Padahal cagubnya aja santai, paling mereka kadang-kadang nyindir alus pake retorika.

4. Sama-sama bikin bapak-bapak gemes

Penggemar sepakbola dan politik khususnya pilkada punya irisan, yaitu bapak-bapak. Dan dari keduanya, bapak-bapak punya sikap yang sama, kalo lagi pertandingan bola atau debat kandidat. Bapak-bapak pasti langsung gemes dan ngoceh sok-sok jadi yang paling tau.

5. Bisa jadi topik ditongkrongan 

Sepakbola banyak yang bilang adalah olahraga rakyat, itu bener banget, makanya kadang sepakbola bisa jadi topik andalan kalo lagi awkward saat ketemu masyarakat. Dan ternyata Pilkada DKI juga sama, bisa jadi alat buat akrabin diri sama orang lain yang baru kenal. Awas jangan berlebihan tar malah jadi berantem.

6. Kalo Ahok-Djarot dan Anies-Sandi adalah pemain bola

Picture 2 of 4

Gimana menurut kamu? Setuju gak? Kalo kamu gak setuju kasih masukan dong di kolom komen, siapa tau masukan kamu bermanfaat buat kita semua.